Asal Mula Gunung Merbabu

/
2 Comments

Kali ini saya menulis tentang sejarah atau asal mula Gunung Merbabu. Banyak wisatawan yang kurang mengetahui asal mu-asal tempat yang dikunjunginya, oleh sebab itu di sini saya memaparkan cerita rakyat menurut warga sekitar tentang asal mula Gunung Merbabu. langsung aja ke cerita yuk #SobatKeong

Disini saya ingin menceritakan asal muasal Gunung Merbabu berada di perbatasan Kabupaten Magelang, Kabupaten Boyolali dan Kota Salatiga. Nama Merbabu sendiri berasal dari kata “maharu = meru” (gunung) dan “abu” (abu) yang berarti gunung yang berwarna abu-abu karena pada saat meletus seluruh permukaan tanahnya tertutup oleh material abu vulkanik dan berwarna abu-abu.

Asal usul nama Merbabu, terdapat versi yang beredar di kalangan Keraton Mataram. Konon, di bumi telah berdiri beberapa kerajaan yang saling berperang. Salah satu kerajaan itu, yakni Mamenang, merupakan kerajaan pemenangnya. Kerajaan itu berada di bawah pimpinan Maharaja Kusumawicitra.

Waktu itu Resi Sengkala atau Jaka Sengkala atau Jitsaka atau umum menyebutnya Ajisaka — telah memberikan nama-nama gunung di seluruh Jawa. Sebelum datang ke Pulau Jawa, sang resi adalah raja yang bertahta di Kerajaan Sumatri. Karena kemenangan Maharaja Kusumawicitra itu, maka segala sesuatu yang berada di bawah kekuasaannya diganti namanya disesuaikan dengan kebudayaan Mamenang. Nama Gunung Candrageni, yang semua diberi nama Ajisaka, lantas Kusumawicitra menggantinya menjadi Gunung Merapi. Begitu pula dengan Gunung Candramuka, diubah menjadi “Gunung Merbabu“. Sehingga kita mengenal nama Gunung Merapi dan Merbabu. 

Dalam naskah-naskah masa pra-Islam ada seorang sakti dari tataran Sunda bernama Bujangga Manik yang seorang pengelana yang hidup pada tahun 1500-an dan pernah singgah dan membuat pertapaan di lereng Merbabu. Bujangga Manik menyebut Gunung Merbabu sebagai Gunung Damalung atau Gunung Pam(a)rihan. Perjalanan Bujangga Manik di lereng G. Merbabu tecatat dalam naskah catatan Belanda, namun perlu dilakukan konfirmasi dan penelitian lebih lanjut (Rsi Hindu-Sunda karya KRT. Kusumotanoyo yang dimuat dalam buku Gema Yubileum HIK, Yogyakarta, 1987). 

Bagi #SobatKeong yang ingin mengetahui jalur pendakian Gunung Merbabu bisa klik disini



YOU MIGHT ALSO LIKE ARTICLES

2 comments:

  1. Meski cukup singkat, namun tulisan ini tetap sangat menarik, jarang ada yang membahas topik tentang asal usul atau sejarah gunung-gunung di Indonesia.
    Terima kasih informasinya, terus berkarya dan menulis materi-materi bernilai edukasi seperti ini.. salam..

    ReplyDelete
  2. kek nya ni Gunung Bakalan meletus gedhe om...

    ReplyDelete

Catatan Harian Keong. Powered by Blogger.