Kisah Pacar Kedua

/
0 Comments

Malu tapi mau, kata-kata itu pantas buat saya saat ketemu sosok wanita yang cantik, manis, dan ceria waktu itu. Pertama kali ketemu wanita tepatnya tahun 2008 itu saat saya belajar kelompok waktu SMA di rumah teman, bukanya saya sok pintar dan rajin loh sobat pakai belajar kelompok segala. Saya belajar kelompok karena waktu itu mau Ujian Akhir Nasional

Begini ceritanya, saat menjelang Ujian Akhir Nasional saya dan teman-teman sering mengadakan belajar kelompok tujuanya apa? Yang pasti tujuanya bisa dapet pacar lah *Loh bukan-bukan maksud saya tujuan belajar kelompok supaya bisa mengerjakan soal UAN lah. 

Belajar kelompok waktu itu dirumah teman saya yang bernama niko, sesampainya di rumah teman saya kita langsung berdiskusi dan belajar matematian pasti disekolah sobat keong tidak ada kan pelajaran matematian. Kalo di sekolah saya sih waktu itu tidak ada adanya matematika. Berhubung saya paling males dengan pelajaran matematika makanya saya sebut pelajaran matematian soalanya sulit bener dicerna. Waduh udah keluar ke topik lanjut lagi topik awal sobat 

Nah, disela-sela kita sedang asik belajar ada sosok wanita yang datang tidak diundang dan pulangpun tidak di antar. Siapa wanita itu? Yang sempet mengalihkan perhatian kita terutama saya. mungkin wanita itu dikirim Tuhan buat saya yang sedang jomblo *loh mulai deh percaya diriku tidak terkontrol.

Wanita itu ternyata mencari teman saya, buat ngajakin rapat karang taruna, tau tidak sobat keong? Senyumnya itu loh, ibarat bulan dan sekelilingnya ada bintang-bintang yang membuat semakin cantik bulan itu. Bisa bayanginkan sobat gimana cantiknya? Kalo belum bisa bayangin, coba deh keluar dan liat bulan malam ini itu pun kalo cuaca cerah? Kalo cuaca mendung ya seperti hati sobat yang lagi galau belum ada pujaan hati trus baca cerita #CatatanHarianKeong :D

Rasanya pengen kenalan dan mintak nomer telfonya supaya bisa kenal lebih dekat, tapi sayang saya tidak berani kenalan dan bisa ngeliatin wajahnya. Setelah wanita itu ngobrol sama temen saya diapun pergi, yah tidak bisa kenalan deh *dalam hati saya. tapi saya tidak kurang akal saya tanya sama teman saya siapa wanita itu?

Saya : nik tadi siapa?
Niko : siapa ndut?
Saya : tadi loh, wanita yang nyamperin kamu.
Niko : ohh, wanita tadi? Kenapa? Mau kenalan?
Saya : gak, Cuma pengen dia jadi pacar ku aja *loh
Niko : hha, tadi aja ada orangnya tidak berani kenalan, gitu kok mau jadiin dia pacar ndut.
Saya : kambing lu nik, bukanya saya tidak berani tapi saya malu tapi mau *loh
Niko : tu dia lagi rapat karang taruna di sebelah rumah saya, mau kenalan?
Saya : mau sih, tapi kamu yang ngawalin ya?
Niko : iya deh entr setelah rapat tak suruh mampir kesini.
Saya : nah, gitu dong itu baru temen saya. namanya sapa sih?
Niko : sial lu ndut kalo ada maunya baik, coba kalo tidak ada maunya saya dibuly terus. Entr kan mau kenalan jadi sabar donk, entr kan tau sendiri namanya.
Saya : maaf nik kilaf hha, iya deh.

Setelah obralan itu pun, saya sudah mulai tidak fokus buat nerusin belajar kelompok, udah deh tutup buku maen game sambil nunggu wanita itu selesai acara karang taruna.

Skip, acara karang tarunapun selesai. Saya pun panggil teman saya buat manggil wanita itu.

Saya : nik, itu dia udah selesai panggilin gih.
Niko : iya bentar entr kalo sudah keluar saya panggil.
Saya : nah, itu udah keluar,
Niko : eh mukti kesini dulu donk.
Mukti : ada apa nik?
Niko : ada yang mau kenalan sama lu tu.
Mukti : siapa? Mana orangnya?
Niko : tu, teman saya, ndut ni orangnya udah disini katanya mau kenalan?
Saya : suruh masuk dong nik masak kenalan di luar sih *pasang muka stay cool
Niko : masuk dulu mukti,
Mukti : gak mau ah, masak cewek yang harus nyamperin cowok
Saya : dalam hati , “mampus salah strategi” lanjut strategi B, samperin kenalan mintak nomer telfon
Niko : dia gak mau masuk ndut, kalo kamu mau kenalan ditunggu di luar tu, kalo gak mau keluar dia pulang tu
Saya : oke deh saya keluar, *kata pertama yang keluar “Hai”
Mukti : Hai juga,,
Saya : nglurin tangan dan bilang nama saya Hamdun kamu siapa?
Mukti : nama saya Mukti samba bersalaman dengan tangan saya, sambil senyum

..Dalam pikiran saya “buset manis banget wanita ini senyumnya itu loh”.

Saya : boleh mintak nomer telfonya mukti?
Mukti : gak boleh, kan nomer telfon ku satu masak mau di minta terus aku pakai nomer apa?

..ni wanita lugu, atau bodo ya? Atau aq yang salah tanya? *ngomong sama tembok

Saya : maksudnya bukan mitak kartunya mukti, tapi mintak nomernya buat smsan gitu *nerangin sambil garuk-garuk kepala
Mukti : oww, la kamu kalimatnya rancu sih, mintak aja sama niko dia punya nomerku, yadah ya aku pulang dulu, udah malam ni..
Saya : oo yasudah hati-hati di jalan ya..

Setelah perkenalan itupun saya mintak nomer telfon ke niko, setelah dapet nomernya 085*******66 sensor sobat pada sms lagi :D. Saya pun mulai sms dan mulai pendekatan deh.

Sesampainya di rumah pun saya sms dahulu dan ngucapin “selamat tidur dan istirahat Mukti… Hamdun” tak lama kemudian balas sms “slamat istirahat juga Hamdun” widih saya jadi salah tingkah, tidurpun tak nyenyak.

Minggu pertama semakin akrab, hp yang dulunya nganggur sekarang berfungsi juga, pulsa yang dulunya banyak tapi masa aktif habis, sekarang pulsa habis sebelum masa aktif. Minggu kedua tambah akrab dan untuk kedua kalianya saya menyatakan perasaan lewat sms coba. Padahal masih satu kota tapi saya tidak berani buat nyatakan suka secara tatap muka.

Walaupun lewat sms akhirnya diterima juga *mungkin cara ini sebagai laki-laki kurang pemberani. Tapi apa boleh buat memang saat itu saya tidak berani sobat, entah kenapa saya juga tidak tau. pasti sobat pada penasarankan kok menyatakan perasaan lewat sms bisa diterima? Tidak usah saya ceritakan gimana prosesnya soalnya ini contoh tidak baik :D

Setelah kita jadian hari-hari berubah, yang dulunya malas buat belajar sekarang rajin belajar kelompok di rumah teman saya, dulunya lupa caranya malam minggu sekarang udah ingat gimana rasanya malam mingguan.

Satu bulan berjalan hubungan kita indah banget, jalan bareng, lewatin hari libur bareng, pokoknya indah deh sampai saya binggung mau nulis apa. Dua bulan berjalan ada masalah, permasalah yang kecil pun bisa jadi besar, bulan kedua mulai tidak asik lagi, banyak yang berubah dari dia. Jarang sms jarang ngasih kabar. Masuk bulan ketiga hubungan saya pun kandas di tengah jalan. Entah apa yang terjadi perubahan-perubahan dia yang bikin saya tidak nyaman dan memutuskan untuk mengahiri hubungan tersebut.

Saya ambil kesimpulan tenyata #PencarianTulangRusuk saya tidak disosok pacar kedua, Siapa tulang rusuk ku sebenarnya? Dan dimana tulang rusuk saya? untuk menjawab pertanyaan itu semua, saya tidak akan berhenti dan putusasa untuk mencari tulang rusuk sejati saya.

Pacar kedua ini membuktikan bahwa cinta itu bisa merubah segalanya dari yang negatif bisa menjadi positif. Apa sobat sudah menemukan tulang rusuk sejati? Kalo yang sudah bersyukurlah, kalo yang belum jangan galau terus kapan bisa move on, dan sekarang saatnya coba buka hati dan mencari siapa wanita yang di ciptakan dari tulang rusuk kita. jangan takut dengan yang namanya cinta, karena cinta itu indah, seindah bunga tulip yang berhamburan dipadang sabana.


YOU MIGHT ALSO LIKE ARTICLES

No comments:

Catatan Harian Keong. Powered by Blogger.